oleh

Petaka Gelombang 3 Covid, Bisa Meledak Tiba-tiba

SUARAPUBLIK.ID, JAKARTA – Gelombang 3 Covid-19 RI diramal bisa datang secara tiba-tiba. Ini setidaknya dikatakan Dewan Pakar Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI) Hermawan Saputra.

Ia menjelaskan gambaran mobilitas warga yang saat ini sudah hampir kembali seperti keadaan pra pandemi. Ini, kata dia, berpotensi besar menjadi akar penularan yang masif di lingkungan masyarakat.

Apalagi saat ini kebijakan pemerintah juga sudah tidak merepresentasikan lagi kampanye menjaga jarak. Ia menyebut mungkin akan muncul mutasi Covid-19.

“Hemat kami akan ada suatu waktu yang sporadis, unpredictable, bisa jadi karena kekhawatiran kami. Kasus covid-19 itu meledak tiba-tiba boleh jadi karena adanya mutasi virus baru yang kemudian adanya keramaian, penularannya semakin cepat,” kata Hermawan pekan lalu dikutip dari cnbc indonesia.

Hermawan belum bisa memastikan kapan potensi ledakan kasus covid-19 di Indonesia terjadi. Namun apabila berkaca pada pengalaman lonjakan kasus-kasus sebelumnya yang terjadi pada libur panjang seperti Natal dan Tahun Baru (Nataru) hingga Idulfitri.

Maka menurutnya tak menutup peluang, Indonesia bisa mengalami lonjakan kasus Covid-19 secara signifikan pada akhir 2021 atau bahkan awal 2022. Lonjakan kasus Covid-19 itu menurutnya berasal dari akumulasi mobilitas warga yang tak terbendung saat ini.

“Kita melihat bagaimana pemerintah cukup inkonsisten ya. Pemerintah mewanti-wanti dulu agar diwaspadai adanya gelombang ketiga, tapi dari kebijakannya, sekarang ini pemerintah yang melonggarkan segala urusan. Bahkan mal 100 persen sekarang, hampir tidak ada lagi jaga jarak, tidak ada,” jelasnya.

Hermawan lantas mengingatkan, kebijakan pemerintah terkini tidak berdasarkan saintifik dan mitigasi risiko ancaman. Misalnya, pemerintah terkini memangkas masa karantina bagi pelaku perjalanan internasional menjadi 3 x 24 jam bagi yang baru menerima satu dosis vaksin covid-19.

Hermawan menilai kebijakan itu belum memandang pandemi sebagai sebuah risiko ancaman. Lantaran pintu masuk merupakan akses pertama bagaimana mutasi atau varian baru virus corona mampu membuat ledakan kasus tak terduga, seperti apa yang terjadi pada Juni-Juli 2021 lalu akibat serangan varian Delta.

“Kita perlu mengingat kejadian di India itu sesuatu yang tidak diprediksi sebelumnya dan tiba-tiba. Dan ini bisa saja terjadi kembali, kemungkinan varian baru atau turunan-turunan varian Delta yang sudah membuat banyak negara kelabakan,” kata dia.

Lebih lanjut, ia menyebut ledakan kasus covid-19 yang berpotensi terjadi di Indonesia ini juga bisa lebih parah dari pada lonjakan kasus sebelumnya. Ini seperti yang terjadi pada awal 2021 dan juga pada periode Juni-Juli 2021 lalu.

Kendati program vaksinasi nasional telah menyentuh 50% lebih untuk pemberian dosis pertama, dan sebagian orang sudah memiliki kekebalan alamiah pasca terinfeksi.
Namun Hermawan melihat kondisi itu masih belum bisa menyelamatkan Indonesia sepenuhnya dari kondisi ‘kacau’ akibat potensi serangan covid-19.

Apalagi capaian vaksinasi bagi kelompok rentan seperti warga lanjut usia (lansia) masih rendah. Data Kementerian Kesehatan per 2 November menyebutkan baru 8.723.505 orang lansia yang telah menerima suntikan dosis pertama vaksin virus corona.

Sementara itu, 5.393.636 orang lansia telah rampung menerima dua dosis suntikan vaksin covid-19 di Indonesia. Dengan demikian, target vaksinasi pemerintah dari total sasaran 21.553.118 orang baru menyentuh 40,47% dari sasaran vaksinasi yang menerima suntikan dosis pertama dan 25,02% suntikan kedua. (*)

Komentar

Berita Hangat Lainya