oleh

Pemimpin Ideal Kota Palembang Harus Paham Kondisi

SUARAPUBLIK.ID, PALEMBANG – Community Political Consultan menggelar diskusi publik bertajuk, Siapo Pemimpin Ideal Palembang?. Dengan tema, Mengkaji aspek aspek terkait penyelenggaraan Pilkada melalui sudut pandang demokrasi, partisipasi politik masyarakat, serta pemetaan situasi politik terhadap penyelenggaraan Pilkada serentak 2024, bertempat di Hotel The Zuri, Sabtu (3/7/2021) sore.

Anggota DPRD Sumsel Mgs Syaiful Padli mengatakan, kenapa diskusi ini muncul karena ini berawal dari kegelisahan sebagian warga Palembang. Kenapa gelisah, karena saat ini sudah sangat tidak normal lagi ketika rakyat mencari di mana pemimpinnya dan pemimpinnya pada saat ini tidak ada di tempat ini.

“Kondisi kita yang kedua ini adalah bentuk kecintaan kita bahwa kita orang Palembang ini menginginkan sosok ke depan yang lebih baik lagi. Siapa pun nantinya akan memimpin kota ini punya rasa memiliki,” katanya.

Menurut Politisi Partai PKS Sumsel ini, siapapun pemimpin kota Palembang ke depan, kalau bicara tentang perizinan harus didiskusikan dengan teman-teman pengusaha. Artinya masih belum seperti apa kota modern.

“Palembang Kota modern harusnya perizinan itu dipermudah. Dengan beberapa penghargaan yang sering diterima tapi kenyataan yang ada, kita masih berlarut-larut dan birokrasinya terlalu panjang. Ini yang kemudian tidak sesuai dengan kondisi yang ada di lapangan. Pemimpin Kota Palembang ke depan, diharapkan dapat membuat Palembang menjadi lebih baik lagi dari segi pelayanan kepada masyarakat,” terangnya.

Ketua DPD PDI Perjuangan Sumsel, Giri Ramanda Kiemas mengatakan, diskusi publik ini sangat menarik. Karena bicara isu-isu membaca siapa pemimpin ideal Kota Palembang ke depan.

“Diskusi ini bagus karena mendengarkan pendapat dari stakeholder yang ada tentang Kota Palembang hari ini, dan bisa menjadi bahan diskusi selanjutnya ke depan mau seperti apa Kota Palembang ini,” ujarnya.

Menurut Giri, pemimpin yang ideal untuk Kota Palembang adalah sosok yang mengerti Kota Palembang. Kedua, memiliki program untuk kesejahteraan masyarakat dan bisa mengayomi masyarakat.

“Itulah syarat menjadi Walikota Palembang yang baik. Jadi tahu kota Palembang, tahu bagaimana mengatasi permasalahan kota Palembang, dan mampu meningkatkan kesejahteraan warga Palembang,” bebernya.

Ketika ditanya mulai banyak sosok yang bermunculan yang siap maju di Pilkada Kota Palembang, Giri menuturkan, untuk figur yang bermunculan sekarang figur semuanya masih pencitraan. Pada tahun 2023 mereka mulai bicara program programnya .

“Mudah mudahan apa yang dicitrakan, itu yang dilaksanakan. Kan kita punya perjalanan, apa yang kita citrakan hari ini. Begitu terpilih jangan lupa apa yang dijalani masa lalu. Itulah beratnya kalau membuat pencitraan, jika bukan karakternya tapi karena hanya ingin menang melakukan sesuatu. Setelah menang lupa yang pernah dicitrakannya,” paparnya.

“Siapapun Walikota Palembang ke depan. Buatlah program yang benar benar dibutuhkan masyarakat. Sehingga keberhasilannya itu akan terus diingat oleh masyarakat,” tambah Giri.

Sementara itu, Sekretaris DPD Partai Golkar Sumsel Herpanto menuturkan, diskusi tentang pemimpin kota Palembang ini menarik.

“Kita harapkan kalau kata pembicara tadi ada 24 episode. Ini harus betul-betul melangkah naik apa yang diperoleh dari diskusi ini akan memunculkan ketokohan, yang diharapkan muncul sebagai calon kandidat kuat pemimpin kota Palembang,” katanya.

“Calon pemimpin yang ideal kota Palembang, sebenarnya sederhana. Dia tahu apa potensi yang terkandung di kota Palembang. Kemudian dia tahu, apa dampak akibat pembangunan kota Palembang. Masalah ekonomi politik sosial budaya ini adalah potensi yang terjadi perubahan termasuk perubahan-perubahan yang berdampak, seperti biasanya hilangnya usaha di bidang pertanian. Kemudian terjadinya urbanisasi penduduk. Itu masalah tapi dari masalah ini akan menimbulkan potensi-potensi ekonomi dan lapangan pekerjaan,” bebernya.

“Penambahan jumlah penduduk, kemungkinan akan berdampak kepada persoalan-persoalan kehidupan sehari-hari. Ada banjir, ada saluran yang mampet dan lain sebagainya. Tapi bagi walikota yang kreatif ini suatu potensi untuk dikembangkan,” bebernya.

Diskusi publik ini dihadiri Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Sumsel H Giri Ramanda Kiemas, Sekretaris DPD PAN Sumsel H Joncik Muhammad, Sekretaris DPD Partai Golkar Sumsel Herpanto, Wakil Ketua Bidang Pemenangan Pemilu DPD Hanura Sumsel Qodri Usman, dan Perwakilan Partai PKS Sumsel Mgs Syaiful Padli dan pengamat politik Bagindo Togar serta host Novembriono. (Nat)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed